Sunday, July 11, 2010

mitos cinta seorang lelaki

Penaku menari- nari mencoretkan sebuah coretan kelukaan, gurindam jiwa kisah airmata, di kamar hati ini tertanya-tanya mengapa mudahnya melafazkan sebuah cinta ikatan rasa bagaikan cinta itu hanya sebuah persinggahan cuma dan lebih tepat lagi hanya mitos...iaitu mitos cinta seorang lelaki....
Hati berbaur-baur antara rasa geram...sakit hati dan sedih datang berselang seli...memandang wajahnya yang ibarat tidak ada rasa bersalah pada insan lain lebih mencucuk-cucuk hati ku....tapi bukan aku yang disakiti...tapi rasa sedih dan geram ini tetap bertandang bila memikirkan ada insan yang pentingkan diri sebegini...yang boleh membina istana bahagia atas titisan airmata orang lain. Mengapa.... begitu mudahnya seorang perempuan menyakitkan hati kaum sejenisnya demi meraih sebuah cinta yang sementara yang baginya amat didambakan sehinggakan mengguriskan dan menyakitkan hati orang lain.
Merenung kepada isteri yang teraniaya...hati mula mengerutu tertanya-tanya apa kurangnya dia? wajahnya yang lembut nan ayu..meneliti susuk tubuhnya yang masih cantik walaupun telah beranak enam...hati terdetik...anugerah seindah ini pun dipersiakan oleh sang suami yang ingin menikmati pucuk yang lebih muda. Geram bertandang dalam hati ku...memang ajal maut, jodoh dan pertemuan semuanya di tangan Allah tapi agama kita tidak pernah menyuruh hambanya mempersiakan seorang isteri apatah lagi ibu kepada anak-anak kita demi memiliki yang lain.
Aku hanya mampu bersimpati...tidak bisa dapat merasai gelodak sebenar yang bersarang dan bernaung di danau hatinya..berat mata ku memandang berat lagi jiwanya yang terdera, berat lagi beban yang terpikul di bahunya. Sementelah lagi si suami yang sudah mula melupakan anak- anak dan tanggung jawab kerana leka dalam rakulan yang lebih muda. Itulah manusia mudah lupa pada sejarah...tetapi sejarah tidak mungkin akan terpadam dan mana mungkin kita dapat menggulung sejarah semudah kita menggulung hamparan permaidani yang indah. Tidak salah jika seorang anak akan mula melupai sang ayah di hari-hari tuanya kerana sang ayah juga pernah merobek-robek dan mengguris luka jiwa seorang ibu mereka. Dan jangan persalahkan anak-anak jika si ayah itu dibiarkan menderita dan terpaksa sengsara di hari tuanya. Memang dia tetap seorang ayah ...tetap berjasa menzahirkan anak- anak ke dunia ini...tapi apalah besarnya jasa si ayah jika dibandingkan dengan gadaian nyawa ibu yang melahirkan mereka ke dunia...dan nilai seorang ibu adalah lebih mulia di sisi anak berbanding dengan si ayah...Syurga itu juga di letakkan di bawah tapak kaki seorang Ibu... walaupun ungkapan ini kekadang dianggap klise bagi orang-orang moden tetapi semua agama di dunia ini memuliakan seorang ibu,dan tidak siapa pun dapat menidakkan keistimewaan seorang ibu berbanding dengan si ayah.
Retoriknya jika si ayah berulang-ulang merobek-robekkan hati si ibu...si anak tidak akan memperjuangkan hak seorang ayah dan tidak mustahil akan tersimpan bara yang panas membara di hati anak-anak mengenangkan petualang si ayah yang mengkhianati cinta ibu mereka. Kini si ibu sendiri dalam meniti gelombang kemarau yang panjang...si ayah jauh melangkah pergi tidak menoleh lagi, manisnya pertemuan dulu...pahitnya perpisahan segalanya tidak dapat dibahasakan dengan kata-kata...setiap madah dan manis kata-kata bukan lagi miliknya tapi milik si muda yang membuatkan si ayah alpa.
Coretan ini bukan bermaksud aku terlalu taksud dan tamak memiliki sebuah cinta tetapi mengenangkan beberapa kesedihan yang panjang dalam diri kekawan yang cintanya dianiaya. Islam itu adil dan jika mampu berkongsilah kasih sayang .....dengan undang-undang dan syaratnya tidak ada yang teraniaya......tetapi berapa kerat yang mampu mengemudi haluan bahtera di di arus yang kuat...bila ombak kuat datang membadai...mula lah rapuh benteng kewarasan..... ...bila sudah selangkah taman hati memiliki dua penghuni...yang lama mulai diabaikan dan yang baru mula beraja di mata sehinggakan yang lama mula terpinggir bagaikan melukut di tepi gantang...adilkah?.
Lebih menggeramkan hati pula lancang mulut yang muda mendabik dada mengatakan si tua tidak pandai memikat suami, tidak tahu menjaga hati suami.....mulut memang boleh berkata-kata sesedap rasa kerana baru dua tiga saat hidup bersama...bila dah masa sedekad barulah tau siapa yang tidak tahu menilai siapa...dan kekadang dunia ini ibarat roda hari ini awak mencincang lumat hati orang lain...esuk lusa hati awak pula digerudi menjadi habuk yang yang menyakitkan mata.. di saat itu barulah terasa hilangnya kemegahan yang semuanya akan jatuh berserakkan....
Menatap satu persatu zuriat yang terbiar di depan mataku juga menambah lagi kepiluan yang bersarang dan bertandang di hati ku...sanggup si ayah mendera emosi zuriat sendiri demi kepentingan sendiri...benarlah apabila nafsu menguasai akal...manusia akan jadi pelupa..lupa segalanya...paling ngeri akan lupa pada hukum hakam dan tujuan kejadian kita yang sebenarnya. Jika dia seorang ayah yang baik tidak akan menganiaya zuriat keturunan yang diciptakanya sendiri...Ah! betapa silapnya si ayah jika memperjudikan hidupnya dengan mempertaruhkan masa depannya yang semakin tua untuk mengharapkan zuriat-zuriat baru dari wanita yang mula menguasai jiwanya...hari-hari tua akan diisi dengan tangisan bayi..berjaga malam...menukar lampin sedangkan si isteri tua yang teraniaya mulai merasai sinarnya yang lebih bahagia bersama anak-anak yang semakin dewasa dan bekerjaya... Si ayah yang terlupa akan kewujudan mereka akan sedar betapa bernilainya anak-anak ini di hari tua...akan mula mengeluh di mana anak- anak tidak menghiraukan dia yang sengsara...adillah...itulah keadilan...jika ketawa dan keindahan sementara yang dipinta jadi besedialah untuk sengsara di hari tua...tetapi yang sengsara dan terluka suatu masa akan bahagia jua kerana mentari tetap akan terbit memancarkan sinarnya....
Memang apa yang berlaku... begitu dan begini ada sebab dan musababnya..kita sebagai hamba tidak akan mampu menidakkan ketentuannya...tetapi kita boleh berdoa agar tidak tergolong dalam orang-orang yang menzalimi orang lain apatah lagi kaum keluarga..dan anak-anak permata hati kita sendiri...Ya Allah...minta dijauhkan...Amin!

Friday, February 12, 2010

Wednesday, November 4, 2009

makin tiba....


Pejam celik...pejam celik...dah hampir ke .penghujung musim persekolahan 2009....anak-anak didik ku makin dekat nk exam spm.....mereka yang nak exam aku pula teruk seram sejuk memikirkan peratus sekolah bergantung pada subjek Bm.Dah macam2 usaha yang kami lakukan untuk meningkatkan peratus lulus....tapi apakan daya kalau mereka yang nk exam sendiri sambil lewa....apakan daya.....
Aku sydah memberikan yang terbaik dan yang setakat termampu oleh ku...moga dibukakan pintu hati dan dipermudahkan jalan mereka......Amin

Tuesday, September 15, 2009

saat berlalu pergi.....


Ramadhan yang datang semakin melabuhkan tirai dan bakal berlalu pergi.....terasa sayu kerana nikmatnya tidak mungkin sama dengan hari-hari biasa.....tinggallah aku insan yang kerdil dan hina yang amal ibadah yang dilakukan tidak seberapa. Terasa begitu kerdilnya aku jika dibandingkan dengan insan-insan yang berpeluang mendekatkan diri padaNya dengan penuh ruang dan kesempatan. Memang jika dihitungkan tuntutan dunia tidak akan berakhir jika mata belum dipejamkan selamanya....ada saja halangan untuk bertakwa padanya.....itu menunjukkan kita masih lagi jauh dariNya dan perlukan satu muhasabah diri untuk melastik jauh kesampingNya...Moga penghujung ramadhan ini aku masih lagi berkesempatan untuk bertakwa padaNya.
Persiapan raya tahun ini alakadar sahaja.....aku tidak ingin berbelanja besar untuk kami....cukuplah untuk anak-anak segala persiapan tersedia kerana Hari Raya ini lebih besar maknanya bagi mereka. Untuk puteri-puteriku telah dibeli 4 pasang baju raya dan untuk aku dan suami memadailah sepasang dua...yang penting ketibaan syawal ini akan kami sambut dengan penuh kesyukuran kerana diberikan kesempatan untuk merasai indahnya Ramadhan selama sebulan.
Tahun ni giliran kami beraya di Melaka kerana tahun lepas kami semua telah beraya di Kelantan.Beraya di rumah mertua sama jugak bagiku...kerana suasananya tetap meriah dengan kedatangan sedara mara . Tapi tahun ini rasanya sambutan syawal tidak semeriah sebelum ini kerana mak mertuaku tidak berapa sihat dan berulang masuk ke hospital.......rasanya takut tak berkesempatan untuk merasai kesedapan rendang yang dimasaknya.
Kami akan pulang pada pagi jumaat untuk mengelakkan kesesakan jalan...moga syawal ini dapat kami raikan dengan penuh kesyukuran....insyallah....

Monday, August 31, 2009

Ramadhan di Kelantan


Syoknya....dapat mula berpuasa bersama ma dan ayah di Kelantan....dapat berbuka dan bersahur bersama. Rumah yang sunyi diriuhkan dengan suara nakal puteri-puteriku yang becok bercerita dan bergaduh.
Hari pertama berpuasa...kami tiba dari Perak jam kul 6 lebih....sempat la rehat dulu sementara menanti waktu berbuka.....kuih muih telah kami beli di pasar Ramadahan Gua Musang.....macam-macam nak beli, yela dah lama tak dapat berpuasa di Kelantan, kecur air liur bila dapat lihat pelbagai juadah yang dirindui....alih-alih tangan dah penuh dengan makanan. Terpedaya gak ngan bisikan syaitan yang memujuk untuk membeli.
Time berbuka lagi best....dok bersila ramai-ramai smentara menunggu azan berkumandang....anak-anak becok bertanya tentang makanan yang pelik pada pandangan mereka....dah berbuka....huhu...dah dapat kurma sebiji, air tebu segelas terus kenyang... tu la...tadi perasaan tamak je nak beli macam-macam.
Tapi aku puas hati sebab seminggu di kelantan aku sempat merasa semua makanan yang teringin aku nak rasa seperti sagupal,butir nangka,putu mayang,puteri mandi,akok,netbat, murtabak Ayahanda dan Murtabak Pak Din Ghucil yang penuh dengan isi ayam ( kalau kat krai....memang digemari ramai dan terpaksa que untuk membelinya....aku pun sanggup beratur janji dapat merasa murtabaknya..... hari-hari kami beli sebab bila dah balik perak tak akan jumpa lagi murtabak yang sesedap itu).
Paling aku rindukan ialah ikan rebus goreng yang ibu aku buatkan...tak ada lauk lain pun aku tak kisah....hari-hari aku bersahur dengan ikan tersebut...tak pernah jemu , paling best bila makan nasi dengan ikan rebus goreng dan sayur lemak putih terung....huhuhu... bertambah-tambah nasi. Terasa berat hati nak kembali bekerja sebab aku akan merindui suasana itu bersama mak dan ayah. Tapi apakan daya.....tugas tetap tugas....Panjang umur kemabali lagi.....sayonara kampung ku

Tuesday, August 11, 2009

bila la nak mula mengarang semula


Dah lama tak mengarang.....bukan ape....idea tu ada mencurah-curah tetapi tak da masa nak rekodkan....ingat dah boleh terbitkan buku....tapi baru separuh jalan je....cover dah siap tapi tak da masa nak tulis....sepupu yang jadi penerbit dah sound cepat siapkan ....blog ni dah nak tutup dah..banyak sangat gangguan...nanti nak buka baru yang orang tertentu saja leh link ..... Insyaallah

Wednesday, August 5, 2009

Ujiannya.....

Sudah lama tidak mencatat di ruangan ini....terlalu sibuk hingga tidak sempat untuk menulis....sibuk menanda skrip jawapan gerak gempur SPM...Gempur seribu...uruskan soalan percubaan PMR semua subjek....dan wat jadual pengawasan percubaan PMR.... dah settle semua baru rasa lega sikit...tapi menanda skrip gempur seribu lum siap.

Ya Allah!!! virus H1N1 menyerang......ini salah satu lagi ujian Tuhan atas kelalaian hambanya....Tuhan mengingatkan kita akan kebesarannya, terlalu ramai hambanya di dunia ini yang mula leka dan hanyut dengan nikmatnya....maka ujian ini datang untuk kita sedar akan kebesarannya....sebagai insan biasa termasuk diriku....kekadang lupa dan alpa....MasyALLAH!!!! kepadanya kita kembali memohon pertolongan dan bantuan....Marilah kita sama-sama bersembahyang hajat memohon perlindungan darinya agar dijauhi dari bala ini....